Kota Nagasaki di Jepang Disebut Kota Lereng, Mengapa?
Fitur geografis ini juga alasan mengapa bom atom tidak menghancurkan banyak wilayah
23 Apr 2022
“Kota Lereng” Nagasaki di Jepang /
“Kota Lereng” Nagasaki di Jepang / @Yulily_K

Nagasaki adalah kota yang terletak di bagian selatan Jepang. Kota ini terkenal dengan perbukitan dan pegunungannya yang curam, yang memberinya julukan "kota lereng".

Fitur geografis inilah yang membuat kota ini unik di antara kota-kota besar Jepang yang biasanya berada di dataran/dataran yang lebih datar. Itu juga alasan mengapa bom atom saat Perang Dunia II tidak menghancurkan banyak wilayah, dibandingkan dengan Hiroshima; karena ledakan itu dibelokkan oleh perbukitan di sekitarnya.

Nagasaki juga adalah ibu kota Prefektur Nagasaki dan terletak di pulau Kyushu. Kota ini berpenduduk sekitar 1,3 juta orang dan merupakan kota pelabuhan utama.

Sejarah kota Nagasaki

Lukisan “Perdagangan Nanban”: pedagang Portugis adalah pendiri pemukiman Eropa di Jepang
Lukisan “Perdagangan Nanban”: pedagang Portugis adalah pendiri pemukiman Eropa di Jepang

Nagasaki didirikan pada tahun 1571 oleh para pedagang Portugis yang merupakan orang pertama yang mendirikan pemukiman Eropa di Jepang. Kota ini segera menjadi pelabuhan perdagangan penting untuk barang-barang Eropa dan Asia. Pada tahun 1639, pemerintah Jepang menutup semua pelabuhan untuk perdagangan luar negeri kecuali Nagasaki. Ini membuat kota ini menjadi pusat perdagangan yang lebih penting dan berkembang selama periode ini.

Selama Perang Dunia II, Nagasaki adalah target militer yang penting karena pelabuhannya yang besar dan fasilitas pembuatan kapalnya. Pada tanggal 9 Agustus 1945, Amerika Serikat menjatuhkan bom atom di Nagasaki, menewaskan sekitar 70.000 orang seketika. Ini adalah bom atom kedua dan terakhir yang digunakan dalam peperangan. Saat ini, Nagasaki adalah kota damai yang terkenal dengan sejarah dan budayanya yang unik.

Nagasaki juga merupakan rumah bagi sejumlah besar tempat wisata, termasuk Taman Perdamaian Nagasaki, yang memperingati pemboman atom kota selama Perang Dunia II.

Radiasi bom sudah tiada

Awan ledakan bom atom di Nagasaki pada tanggal 9 Agustus 1945 / Wikipedia
Awan ledakan bom atom di Nagasaki pada tanggal 9 Agustus 1945 / Wikipedia

Radiasi pada dasarnya telah sepenuhnya meluruh ke titik di mana tidak dapat dibedakan dari latar belakang. Bom-bom itu awalnya tidak menghasilkan banyak bahan radioaktif, dan sebagian besar dari itu terangkat tinggi ke atmosfer. Fallout berbahaya, tetapi meluruh secara eksponensial, jadi setelah beberapa minggu tidak terlalu berbahaya dan pada akhir hari pertama berkurang secara signifikan. Juga sebagian besar paparan radiasi pada korban berasal dari radiasi cepat, yang dapat memberikan dosis tinggi tetapi menghilang hampir seketika.

Ini berbeda dari tempat seperti Chernobyl, di mana ton literal bahan radioaktif berumur panjang dilepaskan dan sejumlah besar disimpan di dekat reaktor.

Nagasaki di masa kini

Kota Nagasaki di masa kini setelah modernisasai / Wikipedia
Kota Nagasaki di masa kini setelah modernisasai / Wikipedia

Kota ini dibangun kembali setelah perang, dan berubah secara dramatis. Laju rekonstruksi berjalan lambat. Tempat tinggal darurat sederhana pertama tidak disediakan sampai tahun 1946.

Fokus pembangunan kembali adalah penggantian industri perang dengan perdagangan luar negeri, pembuatan kapal dan perikanan. Ini secara resmi dinyatakan ketika Hukum Rekonstruksi Kota Budaya Internasional Nagasaki disahkan pada Mei 1949. Kuil-kuil baru dibangun, serta gereja-gereja baru, karena meningkatnya kehadiran agama Kristen. Beberapa puing-puing ditinggalkan sebagai peringatan, seperti torii berkaki satu di Kuil Sannō dan sebuah lengkungan di dekat ground zero. Bangunan baru juga dibangkitkan sebagai tugu peringatan, seperti Museum Bom Atom. Nagasaki tetap menjadi kota pelabuhan, mendukung industri pembuatan kapal yang kaya.

Pada tanggal 4 Januari 2005, kota Iōjima, Kōyagi, Nomozaki, Sanwa, Sotome dan Takashima (semuanya dari Distrik Nishisonogi) secara resmi digabungkan menjadi Nagasaki bersama dengan kota Kinkai pada tahun berikutnya.

Turis dianjurkan tidak menenteng bawaan berat

Banyak turis, terutama turis backpacker, yang bercerita pengalaman mengunjungi kota Nagasaki ini sangat mengejutkan karena turis backpacker membawa barang bawaan sambil berkeliling kota. Kesalahan besar! Karena fitur geografis yang penuh lereng dan bukit, Anda pasti akan kelelahan jika menenteng barang bawaan berat.

Hotel populer di kota Nagasaki

Also Read