Peraturan Berlibur di Jepang Terbaru 2022!
Berencana berlibur ke Jepang dalam waktu dekat? Simak peraturan terbaru untuk berlibur di Jepang berikut ini!
8 Jun 2022 · By Ayurizka Purwadhania
Chureito Pagoda Jepang / Lifestyleasia
Chureito Pagoda Jepang / Lifestyleasia

Sebagai bagian dari proyek uji coba untuk 'menguji pariwisata' yang dimulai pada Mei 2022, pemerintah Jepang mengumumkan aturan baru pada 7 Juni, yang harus diikuti turis setiap saat memasuki negara kepulauan itu.

Perkembangan terakhir, Channel News Asia melaporkan bahwa wisatawan harus memakai masker, bawa keluar asuransi kesehatan swasta dan harus didampingi oleh pemandu agen perjalanan selama kunjungan mereka ke Jepang.

Menurut Badan Pariwisata Jepang (JTA), fase pertama wisatawan akan diizinkan mulai 10 Juni, dan agen perjalanan harus memastikan bahwa pengunjung memakai masker dan mematuhi semua protokol keselamatan.

Berikut adalah detail lebih lanjut bagi Anda yang mengunjungi Jepang!

Jalanan di Shibuya / Brinknews
Jalanan di Shibuya / Brinknews

Siapa Saja yang Bisa Masuk ke Jepang?

Pada 17 Mei 2022, JTA mengumumkan bahwa sebagai bagian dari proyek uji coba, negara tersebut akan menerima pengunjung dari AS, Australia, Thailand, dan Singapura. Daftar tersebut telah diperluas untuk memasukkan Inggris, Spanyol, Kanada, Arab Saudi dan Malaysia.

Aturan dan Protokol Keamanan

Pemerintah sebelumnya mengatakan bahwa pengunjung akan diizinkan masuk ke negara itu hanya jika mereka memenuhi semua kriteria yang ditetapkan oleh pemerintah. Mereka yang berencana untuk bepergian harus mengambil ketiga suntikan vaksinasi COVID-19, membeli sendiri asuransi perjalanan dan menjadi bagian dari paket wisata dengan rencana perjalanan tetap. Namun, tidak ada spesifikasi yang dibuat tentang penggunaan masker. Kini, selain kriteria di atas, wisatawan juga harus mengenakan masker baik di dalam maupun di luar ruangan.

Laporan Channel News Asia menambahkan bahwa pedoman JTA menyebutkan, “Pemandu wisata harus sering mengingatkan peserta tur tentang tindakan pencegahan infeksi yang diperlukan, termasuk mengenakan dan melepas masker, di setiap tahap tur.”

Bulan lalu, pemerintah melakukan uji coba wisata dengan sekitar 50 peserta yang sebagian besar adalah agen perjalanan. Dari mereka, hanya satu orang yang dinyatakan positif.

Pertimbangan Pemerintah

Sebelumnya, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengatakan bahwa pihak berwenang berencana untuk membuka perbatasan, seperti negara lain, mulai Juni. Dalam pidatonya di London, Kishida juga mengatakan bahwa dia akan terlebih dahulu melihat situasi pasca liburan Golden Week pada akhir April dan awal Mei.

Menurut Bloomberg melaporkan pada 5 Mei 2022, Kishida mengatakan, “Segera setelah Juni, berdasarkan pendapat para ahli, kami akan meninjau peraturan virus corona, termasuk kebijakan perbatasan, secara bertahap.”

Meningkatkan sektor pariwisata Jepang

Industri pariwisata di Jepang telah meminta pemerintah untuk melonggarkan pembatasan perbatasan dan menarik pengunjung asing untuk mengambil keuntungan dari Yen yang melemah, untuk waktu yang lama.

Sebelum pandemi, kunjungan wisatawan ke negara itu telah tumbuh lima kali lipat antara 2011 dan 2019. Laporan Bloomberg juga menyebutkan, “Beberapa saham terkait pariwisata naik di berita. Japan Airlines naik sebanyak 4,5 persen, sementara Terminal Bandara Jepang melonjak 6,8 persen. Agen perjalanan HIS, pemimpin sektor, menghapus kerugian pagi dan naik sebanyak 2,7 persen."

PM Kishida hanya membuat perbatasan terbuka untuk pelajar dan pejabat bisnis dan telah menjaga arus masuk harian warga negara asing menjadi 10.000, tidak termasuk turis. Sekarang, pemerintah bermaksud meningkatkan batas menjadi 20.000 dan menerima turis juga.

Sebagai pecinta kuliner, Trinetra mencari setiap kesempatan untuk bepergian dan menulis. Mendongeng dan puisi slam adalah pilihannya. Bermalas-malasan di sekitar idenya termasuk menonton pesta dan menyiapkan beberapa makanan ringan atau mencari tempat berikutnya untuk dikunjungi.

Hotel Populer di Jepang

Referensi: Lifestyleasia