5 Daerah yang Harus Anda Kunjungi di Tokyo

Tersesat di Tokyo mudah dilakukan. Untuk membuat hidup sedikit lebih mudah, kami telah membagi kota menjadi lima daerah.
23 Oct 2022

Tokyo adalah kota ajaib dan banyak orang yang berkunjung tidak pernah ingin pergi. Ini adalah panduan perjalanan Tokyo kami, yang mencakup distrik terbaik untuk dikunjungi di Tokyo.

Jepang adalah negara yang menakjubkan, rumah bagi budaya dan orang-orang yang sangat berbeda dari apa pun yang pernah Anda lihat sebelumnya. Datang dan bergabunglah dengan kami saat kami menjelajahi negara yang benar-benar indah ini bersama dengan sejarahnya yang luar biasa, budaya yang indah, dan semangat hidup yang menular.

Jepang adalah budaya hal-hal kecil seperti halnya negara hal-hal besar. Dari kekayaan tradisi agama dan rakyat hingga kehalusan ekspresi artistik, tidak ada satu cara pun untuk meringkas Jepang tetapi semuanya masih merupakan negara yang kompleks dan mempesona. Ini bukan hanya tempat di mana tradisi bertemu dengan modernitas tetapi juga perpaduan sejarah kuno, cerita rakyat dan mitologi yang telah mengilhami banyak penulis, penyair dan seniman selama berabad-abad.

Tersesat di Tokyo mudah dilakukan. Untuk membuat hidup sedikit lebih mudah, kami telah membagi kota menjadi lima daerah.

1. Shinjuku

Shinjuku mungkin hanya seperti apa yang Anda bayangkan Tokyo, surga yang semarak dengan lampu-lampu terang, gedung-gedung tinggi dan jalan-jalan yang ramai. Di sinilah Anda akan menemukan Restoran Robot terkenal yang terletak di Jalan Kabukicho, jalur hiburan yang sering disebut sebagai "Kota Tanpa Tidur" di mana Anda akan menemukan restoran, bar, klub, dan hotel cinta.

Suasana di Shinjuku / trivago magazine
Suasana di Shinjuku / trivago magazine

Untuk mencicipi Tokyo di tahun 1950-an, masuklah ke Omoide Yokocho (artinya 'Jalan Memori'), labirin gang-gang sempit yang dipenuhi minuman murah dan restoran yakitori yang dimulai sebagai tempat minum ilegal di akhir 1940-an. Ketika daerah itu hancur oleh kebakaran pada tahun 1999, pemerintah memutuskan untuk membangunnya kembali persis seperti dulu dan sejak itu menjadi daerah yang disayangi oleh penduduk setempat dan dinikmati oleh turis. Bau arang memenuhi lorong-lorong dan jika Anda menutup mata, itu seperti melangkah kembali ke masa lalu ke Tokyo tua dan mengalami kehidupan Jepang setelah bekerja.

Jika Anda mencari ketenangan di tengah kota, kunjungan ke Taman Nasional Gyoen adalah suatu keharusan. Selama Musim Semi, taman ini dipenuhi dengan bunga sakura, tetapi sepanjang tahun Anda dapat menikmati oasis perkotaan yang pernah menjadi kediaman keluarga Nait pada zaman Edo, sekitar 400 tahun yang lalu.

Hotel yang direkomendasikan di Shinjuku

2. Shibuya

Shibuya adalah jantung dan jiwa Tokyo; rumah bagi budaya anak muda yang trendi, belanja dan musik. Anda tidak dapat datang ke Tokyo tanpa mengunjungi Shibuya Crossing yang terkenal di dunia, yang sering disebut sebagai persimpangan tersibuk di dunia. Daerah itu penuh sesak dan ketika lampu lalu lintas berubah menjadi merah di persimpangan, pejalan kaki memenuhi jalan ke segala arah.

Persimpangan Shibuya / Benh LIEU SONG (Flickr)
Persimpangan Shibuya / Benh LIEU SONG (Flickr)

Saksikan kekacauan yang terjadi dari lantai dua Starbucks dan kemudian naik ke lantai atas ke toko buku Tsutaya di mana Anda akan menemukan banyak koleksi majalah dan buku desain Jepang dan internasional. Untuk sesuatu yang sedikit kurang ramai, klub JBS Jazz adalah tempat perlindungan vinyl yang terletak di sudut salah satu jalan tersibuk di Tokyo. Rumah bagi lebih dari 10.000 rekaman, Anda akan disuguhi daftar putar jazz yang luar biasa dan bahkan dapat menikmati rasa wiski yang enak.

Menginap di mana di Shibuya?

3. Akihabara

Dikenal sebagai area permainan dan elektronik di Tokyo, Akihabara adalah rumah bagi toko kamera bertingkat seperti Yodobashi Camera, di mana Anda dapat dengan mudah menghabiskan beberapa jam untuk melihat-lihat pilihan kamera, komputer, gadget, dan ponsel yang tiada habisnya. Jika gadget teknologi bukan milik Anda, Akihabara juga merupakan rumah bagi semua hal tentang anime, game, dan manga. Anda akan dibombardir dengan toko-toko yang menjual memorabilia dan patung Jepang di jalan Chuo Dori.

Suasana jalan di Akihabara / trivago magainze
Suasana jalan di Akihabara / trivago magainze

Jika Anda ingin merasakan sesuatu yang sedikit unik, kunjungilah Akiba Fukuro Cafe, kafe burung hantu yang menawarkan pengalaman intim dengan hewan-hewan unik ini. Anda harus memesan terlebih dahulu untuk sesi selama satu jam untuk lebih dekat dan pribadi dengan parlemen burung hantu mereka.

Akihabara sangat bagus untuk dijelajahi di malam hari ketika gedung-gedung menyala, serta pada hari Minggu ketika jalan-jalan ditutup untuk lalu lintas kendaraan untuk hokosha tengoku, yang diterjemahkan menjadi 'surga pejalan kaki'.

Hotel populer di Akihabara

4. Harajuku

Pusat budaya pop Jepang, Harajuku dikenal dengan fashion jalanan yang eksentrik, toko trendi, kios krep dan makanan penutup, serta toko barang bekas. Kerumunan di sini sebagian besar adalah anak-anak sekolah menengah, terutama pada akhir pekan, ketika Anda dapat merasakan hiruk pikuk energi muda dan akan melihat gadis-gadis merangkul tren mode Harajuku.

Suasana Harajuku / trivago
Suasana Harajuku / trivago
Makanan jalanan di Harajuku
Makanan jalanan di Harajuku

Jalan Takeshita adalah daya tarik terbesar di area ini dan merupakan jalur khusus pejalan kaki dengan berbagai toko fashion dan aksesoris. Mencoba krep isi krim atau segunung permen benang pelangi adalah hal baru di Harajuku yang perlu dicicipi (dan difoto). Untuk sesuatu yang manis dan lembut, tumpukan panekuk di Burnside St Cafe sama indahnya dengan tampilannya.

Di dekatnya, suara kota dengan cepat memudar saat Anda memasuki taman Yoyogi. Hutan yang tenang ini, di mana kuil Meiji Jingu berada, adalah salah satu kuil paling populer di Jepang dan di mana pengunjung dapat mengambil bagian dalam aktivitas Shinto, seperti membeli jimat dan membuat persembahan.

Tempat Menginap di Harajuku

5. Ginza

Jika Anda mencari belanja kelas atas, Ginza adalah pusat ritel tempat Anda akan menemukan nama internasional dan merek desainer. Jalan Chuo-dori adalah jalan utama, pertokoan sepanjang satu kilometer yang ditutup untuk lalu lintas pada akhir pekan sehingga mudah untuk menyeberang dan menjelajahi semua toko unggulan, seperti Uniqlo tingkat delapan.

Ginza Wako, toko jam dan perhiasan di persimpangan Ginza /
Ginza Wako, toko jam dan perhiasan di persimpangan Ginza / Jordi Meow

Setelah Anda menyimpan kartu kredit untuk hari itu, masuklah ke ruang makanan bawah tanah dua tingkat di Matsuya Department Store yang menampung kios makanan yang menyajikan kotak bento, kue, makanan penutup, roti, serta bahan makanan yang baru disiapkan dan disajikan dengan hati-hati. item.

Lanjutkan petualangan pecinta kuliner Anda di Mitsukoshi Department Store, yang terletak di blok berikutnya. Ini adalah jaringan department store tertua di Jepang, sejak tahun 1673, dan lokasi Ginza mereka adalah toko andalan mereka. Jika Anda menginginkan kafein, Café de L'Ambre adalah kedai kopi legendaris yang telah beroperasi sejak tahun 1948. Pemilik aslinya meninggal pada usia 104 tahun pada tahun 2018, tetapi kopinya tetap luar biasa dan merupakan tempat ikonik untuk mampir untuk minum.

Tempat Menginap di Ginza

Share Article
——