10 negara terbaik di dunia untuk pecinta cokelat
Inilah negara-negara di mana Anda akan menemukan cokelat terbaik di seluruh dunia
8 Apr 2022

Dengan teksturnya yang halus seperti sutra dan rasa yang kaya dan lezat, Anda tidak perlu menjadi seorang romantis yang putus asa untuk menghargai keajaiban yaitu cokelat. Dengan begitu banyak variasi dan hidangan lokal yang tersedia di seluruh dunia, Anda dapat mencicipi penguasaan cokelat sejati hampir di mana pun Anda bepergian. Tetapi jika Anda membutuhkan inspirasi destinasi untuk perjalanan pecinta kuliner di masa depan, inilah negara-negara di mana Anda akan menemukan cokelat terbaik di seluruh dunia.

Italia

Hot chocolate atau cokelat panas adalah minuman favorit di Italia
Hot chocolate atau cokelat panas adalah minuman favorit di Italia

Inilah alasan lain untuk mengunjungi Italia utara. Turin dianggap sebagai ibu kota kakao pertama di negara itu, dan penduduk setempat akan memberi tahu Anda bahwa di sanalah orang Swiss mempelajari semua yang mereka ketahui tentang cokelat. Kelezatan khas kota ini adalah gianduiotto berbentuk batangan (jika Anda menginginkan lebih dari satu, itu adalah gianduiotti), yang merupakan gigitan halus dan lembut dari hazelnut dan cokelat.

Penggemar serius juga dapat menghabiskan sebagian besar musim gugur dan musim dingin untuk menghadiri salah satu festival cokelat Italia tahunan. Dari CioccolaT di Turin hingga CioccoShow di Bologna, jalan-jalan bersejarah dipenuhi dengan kios-kios yang menawarkan sampel untuk dicicipi di antara teguk cioccolato caldo (cokelat panas) Anda.

Swiss

Makanan penutup mousse coklat populer di Swiss
Makanan penutup mousse coklat populer di Swiss

Pada tahun 1875, pembuat manisan Daniel Peter menyadari bahwa dia bisa membuat coklat susu padat dengan menggunakan susu kental dalam resepnya. Cokelat susu telah menjadi makanan pokok (dan ekspor yang berharga) di Swiss sejak saat itu. Tidak mengherankan, negara ini memiliki tingkat konsumsi cokelat per kapita tertinggi di planet ini.

Apa yang membuat cokelat Swiss begitu lezat? Bisa jadi susu berkualitas tinggi dari sapi Alpine dikombinasikan dengan persentase lemak kakao yang banyak. Mampirlah untuk uji rasa di toko cokelat mana pun di seluruh negeri. Atau, carilah toko yang telah membuat dan menyajikan camilan selama lebih dari 100 tahun, seperti Sprüngli di Zürich atau Du Rhône di Jenewa. Dan untuk mencicipi salah satu makanan penutup Swiss yang paling populer di kalangan anak-anak (dan—mari kita hadapi itu—orang dewasa juga), carilah schokoladencreme, makanan penutup krim cokelat beludru yang dibuat dengan cokelat leleh.

Mexico

Mexico menggunakan cokelat yang disebut Mole sebagai bumbu
Mexico menggunakan cokelat yang disebut Mole sebagai bumbu

Meksiko Selatan memiliki sejarah panjang dengan cokelat, dan beberapa antropolog telah memperkirakan konsumsinya sejak 450 SM. Kata Inggris "cokelat" berasal dari bahasa Nahuatl orang Aztec, yang menyebut minuman cokelat pahit mereka xocolātl. Banyak kelompok penduduk asli Mesoamerika menghargai biji kakao dan menganggapnya cukup berharga untuk digunakan sebagai mata uang.

Cokelat masih lazim dalam masakan Meksiko, baik sebagai makanan penutup maupun sebagai bumbu perendam gurih yang disebut “Mole”, yang sering disajikan di atas daging. Cobalah saus aromatik di salah satu dari dua negara bagian Meksiko yang mengaku sebagai asal dari “Mole”: Puebla atau Oaxaca.

Grenada

Krim cokelat digunakan untuk perawatan kulit
Krim cokelat digunakan untuk perawatan kulit

Meskipun Grenada adalah rumah bagi segelintir produsen cokelat, dampaknya sangat besar. Negara Karibia telah memeluk cokelat dalam segala bentuknya, mulai dari wisata kakao hingga mencicipi rum dan cokelat. Bahkan ada perawatan cokelat di spa yang berkisar dari bungkus kulit cokelat, perawatan wajah, dan rendaman mandi cokelat.

Jika Anda seorang chocoholic yang serius, lihatlah Festival Cokelat Grenada tahunan. Pada perayaan selama seminggu untuk semua hal tentang cokelat, Anda akan belajar tentang teknik pembuatan cokelat yang etis dari pohon ke batang di Grenada dan ikut serta dalam berbagai lokakarya dan kegiatan.

Korea Selatan

Cokelat Truffle, populer di Korea Selatan
Cokelat Truffle, populer di Korea Selatan

Berkelilinglah di sekitar ibu kota Korea Selatan, Seoul, dan Anda akan segera menyadari betapa kota ini sangat menghargai manisannya. Anda dapat memilih dari daftar panjang toko cokelat lokal yang sangat disukai, masing-masing menggembar-gemborkan resep klasiknya sendiri seperti truffle dan kue bergaya Prancis yang elegan.

Pergilah ke lingkungan Hongdae dan Gangnam untuk beberapa pembuat cokelat lokal terbaik. Anda akan menemukan etalase toko desainer yang mengesankan dipenuhi dengan deretan batang cokelat yang dibungkus dengan kemasan bergaya, di samping gerobak sampel yang menggoda dan kotak presentasi yang indah.

Tanzania

Dari gambarnya saja, cokelat ini terlihat sangat lezat
Dari gambarnya saja, cokelat ini terlihat sangat lezat

Negara ini sedang menuju ketenaran cokelat internasional. Tanzania adalah yang terdepan dalam memproduksi cokelat secara etis di Afrika, dengan fokus pada bahan-bahan yang bersumber secara lokal dan mendukung petani lokal. Cokelat sering dibuat seluruhnya dengan tangan, dan setiap biji diperiksa dengan cermat untuk memastikan kualitasnya.

Kokoa Kamili hanyalah salah satu contoh pengrajin yang lebih progresif membuat cokelat di benua ini dan merupakan perusahaan lokal yang fantastis untuk didukung.

Inggris

Cokelat Fondue dengan buah stroberi
Cokelat Fondue dengan buah stroberi

Pecinta cokelat akan merasa seperti di rumah sendiri di Inggris. Di London saja, Anda dapat belajar membuat cokelat, mencoba teh sore cokelat, dan mengikuti tur jalan kaki ke toko-toko cokelat lokal. Lebih jauh ke utara, Birmingham adalah rumah bagi Cadbury World, di mana Anda dapat menghabiskan sepanjang hari belajar tentang sejarah cokelat dan menikmati berbagai pengalaman manis.

Jika Anda mencari yang terbaik di lingkungan yang manis, menginap di The Chocolate Boutique Hotel di Bournemouth mungkin tepat—setiap kamar didekorasi dengan tema cokelat. Dan ada bonusnya: Air mancur cokelat gratis untuk memanjakan setiap keinginan Anda.

Indonesia

Indonesia penghasil biji kakao terbesar ketiga di dunia
Indonesia penghasil biji kakao terbesar ketiga di dunia

Alih-alih mengekspor biji kakao, Indonesia mengembangkan industri cokelatnya dengan fokus pada pertanian berkelanjutan. Pembuat cokelat negara ini juga eksperimental dalam hal menonjolkan cita rasa lokal—perhatikan cokelat yang dicampur dengan buah, kopi, dan rempah-rempah, serta bahan pokok masakan Indonesia lainnya.

Jakarta dan Yogyakarta memiliki toko cokelat unggulan yang menjual merek lokal, dan banyak perusahaan, seperti Krakakoa pemenang penghargaan, sangat menekankan produksi kacang-ke-batang.

Belgia

Cokelat Belgia terkenal dengan kekentalannya
Cokelat Belgia terkenal dengan kekentalannya

Inilah negara lain dengan tradisi pembuatan cokelat yang sudah lama ada. Pertama kali dinikmati pada abad ke-17, pada pertengahan abad ke-18, cokelat menjadi makanan yang didambakan di seluruh Belgia. Sekarang industri multi-miliar dolar. Salah satu kontribusinya yang paling menonjol adalah praline (kulit cokelat yang diisi dengan krim ganache), ditemukan pada tahun 1912 oleh pembuat cokelat Jean Neuhaus.

Dikenal karena teksturnya yang lembut seperti mentega, jika Anda ingin lebih dekat dan pribadi dengan cokelat Belgia, cobalah salah satu dari banyak D.I.Y. lokakarya di Brussel—tidak ada yang lebih baik daripada makan cokelat yang Anda buat dengan tangan.

Ekuador

Cokelat kue Brownie
Cokelat kue Brownie

Ingin petualangan cokelat nyata? Ekuador bangga karena menanam beberapa biji kakao paling beraroma dan beraroma di dunia, terutama kacang Arriba atau Nacional yang sangat dihargai. Para petani percaya bahwa tanah, ketinggian, dan sinar matahari di daerah khatulistiwa menyediakan kondisi pertumbuhan yang sempurna untuk menghasilkan pohon kakao terbaik.

Cokelat hitam yang terbuat dari biji Arriba sering dianggap sebagai yang terbaik di dunia. Nilailah diri Anda sendiri dalam tur jalan kaki cokelat di Quito atau dengan kunjungan ke perkebunan kakao dan mencicipi di pedesaan sekitarnya.

Referensi: Expedia stories

Also Read