Sekarang Adalah Saat Yang Tepat Untuk Pergi Ke Kamboja
Kamboja dibuka untuk turis internasional yang divaksinasi penuh tanpa karantina atau tes masuk PCR
11 May 2022
Tiga biksu buddha berjalan ke kuil Angkor Wat, saat matahari terbit. Siem Reap, Kamboja / getty
Tiga biksu buddha berjalan ke kuil Angkor Wat, saat matahari terbit. Siem Reap, Kamboja / getty

Ketika Asia terus dibuka kembali, negara demi negara, pembatasan terbaru yang dibatalkan adalah Kamboja yang baru saja dibuka untuk pelancong internasional yang divaksinasi penuh tanpa karantina atau tes masuk PCR/antigen. Karena para pelancong berkomitmen untuk melakukan perjalanan daftar ember yang mereka lewatkan selama dua tahun terakhir, negara ini harus menjadi tujuan utama sebagai rumah dari salah satu pemandangan paling ikonik di dunia, kompleks kuil Angkor Wat abad ke-12 yang besar. Dan dengan pariwisata yang baru mulai mengalir kembali, dimungkinkan untuk mengalami tengara ini tanpa menavigasi gerombolan pengunjung lain seperti yang terjadi di masa lalu. Jadi waktu untuk pergi adalah sekarang.

The Explorations Company, yang menyelenggarakan perjalanan adat tingkat tinggi dan otentik di seluruh Asia, Afrika, Amerika Latin, dan Daerah Kutub dengan sebagian dari biaya yang ditujukan untuk upaya filantropi, saat ini sedang menyusun kunjungan empat hari ke Siem Reap, lokasi dari kuil. Ekstensi juga tersedia ke bagian lain negara.

Kuil Ta Prohm dengan akar pohon besar menyatu dengan bangunan. Angkor Wat / getty
Kuil Ta Prohm dengan akar pohon besar menyatu dengan bangunan. Angkor Wat / getty

Di antara pengaturan utama dalam rencana perusahaan: check-in di Amansara, properti Aman di pinggiran kota yang dibangun pada tahun 1960-an untuk menampung tamu Raja Sihanouk. Dimulai pada hari kedua, kunjungan ke Angkor diawali dengan kunjungan ke kelompok candi Roluos, beberapa contoh arsitektur candi Khmer yang paling awal termasuk candi penting Bakong yang masih menjadi tempat biara Buddha aktif. Setelah melihat-lihat kuil yang megah, para tamu akan menerima berkah khusus dari seorang biksu senior untuk kesejahteraan dan keberuntungan, sebuah isyarat penting sekarang lebih dari sebelumnya. Kemudian pada hari itu, para tamu dipandu melalui kuil hutan Ta Prohm yang dalam serta kota kuno Angkor Thom, kota terbesar di dunia selama masa kejayaannya di abad ke-12 dan ibu kota terakhir kerajaan Khmer. Matahari terbenam dialami dengan sampanye saat matahari terbenam dalam perjalanan perahu santai di parit Angkor Thom.

Patung itu berada di jembatan di luar gerbang selatan Angkor Thom / getty
Patung itu berada di jembatan di luar gerbang selatan Angkor Thom / getty

Hari 3 adalah untuk menjelajahi Angkor Wat, kompleks keagamaan terbesar di dunia, dimulai saat matahari terbit dengan helikopter pribadi atau penerbangan balon udara di atas lokasi. Seorang cendekiawan Khmer kemudian membawa para tamu melewati kompleks tersebut, menjelaskan sejarah, signifikansi, arsitektur, dan restorasi yang sedang berlangsung. Di sore hari, para tamu dapat memperbaiki diri ke pedesaan untuk mengunjungi desa-desa setempat atau belajar memasak hidangan lokal di rumah desa. Di malam hari, makan malam diatur dalam suasana pedesaan, disertai dengan musik tradisional Khmer.

Kuil piramida di Koh Ker / getty
Kuil piramida di Koh Ker / getty

Keesokan harinya, para tamu pergi keluar jalur dengan helikopter ke reruntuhan Koh Ker, bekas ibu kota Kekaisaran Khmer yang kurang terkenal pada abad ke-10, yang ditambatkan oleh kuil piramida tujuh tingkat jauh di dalam hutan Kamboja utara. Pilihan lainnya adalah mengunjungi Tonle Sap, danau air tawar terbesar di Asia Tenggara dan menjelajahi desa terapung dengan perahu. Di malam hari, ada pertunjukan yang menampilkan cerita sejarah dan modern Kamboja melalui seni musik, tari, teater dan sirkus yang dilakukan oleh siswa dan lulusan pusat pelatihan kejuruan Phare Ponleu Selpak di Battambang – sebuah asosiasi yang dibentuk untuk membantu anak-anak Kamboja yang kurang mampu dan bermasalah dan pemuda melalui berbagai program penjangkauan. Rezim Pol Pot yang brutal pada pertengahan 1970-an bertanggung jawab atas genosida—kira-kira 25% dari populasi—termasuk mengeksekusi siapa pun yang dicurigai sebagai intelektual, menanamkan rasa takut yang lama terhadap pendidikan dalam populasi yang telah dilawan oleh berbagai kelompok nirlaba.

Vila di atas air di Song Saa
Vila di atas air di Song Saa

Mengikuti aktivitas di Siem Reap, wisatawan yang ingin petualangan yang lebih menantang dapat meluncur ke Shinta Mani Wild karya desainer Bill Bensley yang menampilkan tenda desainer, melihat satwa liar, memancing, dan bersepeda gunung di Pegunungan Cardamom. Untuk perjalanan yang lebih tenang, penerbangan singkat ke Sihanoukville dan kemudian speedboat 45 menit membawa wisatawan ke Song Saa, sebuah pulau pribadi di Kepulauan Koh Rong yang terkenal dengan lokasinya yang murni di Teluk Thailand dan arsitektur alami dengan vila-vila yang terdiri dari batu pasir reklamasi dan kayu, furnitur buatan tangan dari kayu apung dan lukisan dari seniman lokal. Pemiliknya mempelopori gerakan konservasi, melindungi perairan lokal dan kura-kura, kuda laut, dan ikan eksotis penduduk. Dan yayasan mereka mensponsori inisiatif pertanian, pendidikan, dan kesehatan bagi masyarakat setempat, yang berarti bahwa setiap tamu yang menginap dapat berkontribusi pada kesejahteraan orang-orang yang tinggal di sana, bagian yang semakin penting dari perjalanan secara keseluruhan.

Menginap di mana?

Referensi: Forbes